6/10/2017

Melatih Skills Siswa Melalui Pokemon Go

Tags



Melatih Skills Siswa dengan Pokemon Go, Baru-baru ini di Ames, Amerika Serikat ada salah satu asisten Profesor di Iowa State University School of Education, bernama Emily Howell, bekerja sama dengan para guru untuk mengembangkan cara belajar dan berinteraksi baru dengan teman sebaya, orang tua serta masyarakat dengan menggabungkan teknologi digital dalam kelas menggunakan game pokemon go.

Melatih Skills Siswa Melalui Pokemon Go


Fokus kerja Howell adalah dua kali lipat dalam memberi siswa akses yang adil terhadap teknologi dan membantu mereka membangun ketrampilan komunikasi multimodal. Itu berarti tidak hanya menggunakan teknologi untuk mengkonsumsi informasi atau mengganti alat kelas tradisional, namun bereksperimen dengan bentuk komunikasi baru, katanya. Alih-alih meminta siswa membaca buku di tablet atau menggunakan komputer untuk mengetik tugas, mereka perlu belajar bagaimana membuat dan mengunggah video atau membuat grafik dan peta untuk menyampaikan pesan mereka.

Saran Howell agar siswa bermain Pokemon GO untuk membangun keterampilan ini mungkin tampak tidak biasa. Namun, setelah bermain game smartphone dengan anak-anaknya sendiri, dia melihat bagaimana cara membantu siswa menulis dan meneliti dengan cara yang sesuai dengan standar Common Core. Howell mengatakan melibatkan siswa melalui Pokemon GO, permainan yang sudah banyak dimainkan di luar kelas, juga menghasilkan minat dan menghubungkan siswa dengan pekerjaan mereka.

"Penting untuk memberi pilihan otentik kepada siswa yang benar-benar memiliki makna dalam hidup mereka," kata Howell. "Kita perlu mendorong mereka untuk mengembangkan pertanyaan, meneliti jawabannya dan kemudian membagikan informasi tersebut secara tertulis."

Misalnya, tugas yang biasa dilakukan adalah meminta siswa SD menulis esai tentang cara membuat selai kacang dan sandwich jeli - sebuah tugas yang dapat dengan mudah dijelaskan oleh siswa, namun bukan pertanyaan asli yang dimiliki banyak orang, kata Howell. Pokemon GO, seperti banyak video game, menyediakan informasi yang terbatas kepada pemain atau apa yang Howell sebutkan sebagai "tepat pada waktunya belajar." Akibatnya, pemain memiliki pertanyaan tentang cara menggunakan alat tertentu atau maju ke tingkat berikutnya.

Bermain dengan anak-anaknya sendiri, Howell melihat antusiasme mereka dalam meneliti dan menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini. Mereka bahkan lebih bersemangat untuk berbagi pengetahuan dengan dia dan nenek mereka, yang juga bermain game. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal The Reading Teacher, Howell menjelaskan bagaimana guru dapat memberi tahu siswa tentang Pokemon GO, menemukan jawabannya dan menyajikan temuan mereka dalam format yang berbeda.

Melatih Skills Siswa dengan Mode Komunikasi

Pokemon GO menggabungkan berbagai mode komunikasi, gerak tubuh, visual dan arahan, yang membuatnya sesuai untuk kelas, kata Howell. Pemain melihat karakter di ponsel mereka, karakternya terintegrasi ke dalam peta dan kontrol pemain menangkap karakter. Pokemon GO menggambarkan kebutuhan untuk memahami teks multimodal, yang mencerminkan bagaimana kita berkomunikasi dengan orang lain, katanya.

"Kami tidak hanya mengirim teks atau email; Kami mengadakan live chat atau konferensi video. Kapan saja guru dapat menemukan sesuatu yang telah dilakukan siswa, dan hadir dalam bentuk multimodal, mereka dapat memanfaatkan minat dan pengajaran siswa tentang potensi alat ini, "kata Howell.

Bahkan lebih dari sekadar alat konvensional seperti kertas dan pena, guru harus menyediakan kerangka kerja untuk menggunakan alat digital. Howell mengatakan bahwa siswa perlu memahami keterampilan keaksaraan konvensional, tapi juga belajar mengunggah file atau elemen desain pada halaman yang tidak dalam perkembangan linier.

"Ini tidak hanya memberi siswa teknologi dan membiarkan mereka bermain, tapi benar-benar memandu interaksi itu sehingga bisa mengungkapkan makna," kata Howell.

Melatih Skills Siswa dengan Menyediakan forum online yang aman

Agar tugasnya lebih otentik lagi, Howell menyarankan agar memberi siswa jalan keluar untuk berbagi pekerjaan dengan orang-orang di luar kelas. Banyak distrik sekolah membuat platform online yang aman dimana siswa dapat berbagi pekerjaan dengan keluarga dan teman dan menerima umpan balik. Mengetahui bahwa orang lain akan melihat karya mereka membantu siswa mengembangkan gaya penulisan untuk khalayak yang berbeda, tidak hanya guru mereka, kata Howell.

"Itu membuat penugasan lebih otentik dan membantu dengan motivasi dan pemahaman tujuan penulisan," katanya. "Ini memiliki manfaat akademis dan sosial."

Howell menerima hibah dari Center for Educational Transformation di University of Northern Iowa untuk membantu guru-guru SD di Iowa mengintegrasikan teknologi ke dalam pelajaran menulis mereka. Tujuannya adalah untuk melibatkan siswa secara tertulis sehingga mereka menggunakan alat digital untuk membuat konten, bukan secara tepat mengkonsumsi informasi.

Sumber: http://www.news.iastate.edu/news/2017/05/09/pokemon

MaxAndro.com (ex. androsoftware.xyz) Silahkan berkomentar dengan baik, asal tidak melanggar peraturan dibawah ini.
1. NO SPAM
2. NO SARA
3. NO LINK AKTIVE

Terimakasih

Admin MaxAndro
EmoticonEmoticon